There was an error in this gadget
Visit My Awesome Photo's Galleries Other World's, Click Here to see!

Search This Blog

Loading...

Friday, June 24, 2011

Kompensasi Hukuman Mati Besok Uang Diyat Darsem Dibayar

Hindra Liu | Agus Mulyadi | Jumat, 24 Juni 2011 | 19:27 WIB

KOMPAS/HENDRA A SETYAWAN Daud Tawar, ayah Darsem tenaga kerja Indonesia di Arab Saudi yang terancam hukuman pancung jatuh pingsan, saat mendatangi kompleks Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Rabu (22/6). Daud Tawar meminta dukungan semua pihak, untuk membebaskan anaknya yang terancam hukuman pancung di Arab Saudi.
JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Luar Negeri Marty Natalegawa mengatakan, pemerintah Indonesia akan menyerahkan uang diyat atau kompensasi hukuman mati bagi Darsem binti Daud, TKI yang dipidana mati di Arab Saudi, Sabtu (25/6/2011) pukul 11.00 waktu setempat. Uang diyat senilai Rp 4,7 miliar tersebut diambil dari anggaran Kementerian Luar Negeri.
Hal ini dikatakan Marty, setelah berbicara dengan tim khusus yang menangani kasus Darsem. "Insya Allah (uang diyat) akan diberikan kepada keluarga (korban)," kata Marty kepada para wartawan di Kantor Presiden, Jakarta, Jumat (24/6/2011).
Marty menambahkan, setelah uang tersebut diserahkan, Darsem tak otomatis terbebas dari vonis mati. Pengampunan itu harus dikukuhkan oleh Raja Arab Saudi, Abdullah.
Darsem terancam hukuman mati di pengadilan Arab Saudi, setelah divonis bersalah membunuh majikan prianya. Di pengadilan, Darsem membela diri bahwa dia terpaksa membunuh karena akan diperkosa.Vonis mati dijatuhi pada Januari 2011.
Batas waktu pembayaran uang diyat jatuh pada 7 Juli 2011. Namun menurut Marty, pemerintah harus segera membayarkan uang diyat tersebut. Berkaca dari kasus eksekusi mati terhadap Ruyati binti Satubino (54), Menlu berniat mempercepat pelunasan uang diat.
"Kami khawatir, deadline langkah-langkahnya lebih awal dari itu," kata Marty di DPR RI beberapa waktu lalu.

source : http://nasional.kompas.com/read/2011/06/24/19275937/Besok.Uang.Diyat.Darsem.Dibayar

No comments:

Post a Comment